Now Reading
Suku Bunga Diprediksi Turun? Begini Strategi yang Tepat Untuk Investor Reksadana Pasar Uang

Suku Bunga Diprediksi Turun? Begini Strategi yang Tepat Untuk Investor Reksadana Pasar Uang

Begini strategi yang tepat untuk investor reksadana pasar uang saat suku bunga turun.

Ekspektasi penurunan suku bunga oleh Bank Sentral Amerika Serikat (AS) The Federal Reserve (The Fed) rupanya semakin jelas terasa sinyalnya. Hal ini membuat tren suku bunga untuk menurun kembali menggema.

Saat kebijakan moneter pada Kamis (20/6) lalu, The Fed membuka peluang pemangkasan suku Bunga acuan (Federal Funds Rate/FFR).

Pasca pengumuman tersebut, pelaku pasar semakin yakin bahwa Jerome Powell, sang pemimpin, akan memangkas suku bunga tahun ini.

Hal ini tercermin dari data Bloomberg, bahwa 100 persen consensus meyakini jika Bank Sentral AS (The Fed) akan mulai menurunkan suku bunga acuan pada Juli 2019 mendatang.

Setidaknya dari 100 persen tersebut, sekitar 75 persen meyakini adanya penurunan suku bunga AS sebesar 25 basis poin (bps) dan 25 persen The Fed akan menurunkan suku bunga hingga 50 bps.

Strategi yang Tepat Untuk Investor Reksadana Pasar Uang Saat Suku Bunga Turun

Jika suku bunga berpotensi turun, maka penawaran bunga deposito juga akan ikut turun.

Artinya kondisi ini bisa berimbas pada penurunan return reksadana pasar uang yang sekitar 80 persen isi portofolionnya ditempatkan di deposito perbankan.

Meski memberikan sentiment negatif terhadap reksadana pasar uang, penurunan suku bunga ini tentunya akan memberikan sentiment positif bagi reksadana pendapatan tetap dengan risiko yang sedikit lebih tinggi dibanding pasar uang.

Strategi Investor Reksadana Pasar Uang (kontan.id)

Menurut analisis Bareksa, penurunan suku bunga di Indonesia akan sangat tergantung kepada pergerakan rupiah. Sebab defisit neraca berjalan Indonesia masih bergantung kepada masuknya arus modal asing untuk untuk menutup defisit.

Guna menarik masuk dana asing, maka tergantung pada suku bunga yang diberikan dan perkiraan depresiasi rupiah. Sehingga kestabilan rupiah akan menentukan kenyamanan Bank Indonesia untuk menurunkan suku bunga di bulan Juli mendatang.

See Also

Jika BI mempertahankan tingkat suku bunga di level 6 persen hingga akhir tahun, kinerja reksadana pendapatan tetap diprediksi bisa tumbuh dalam kisaran 8-9 persen tahun ini.

Jika BI menurunkan suku bunga di level 5,5 persen maka return reksadana pendapatan tetap diprediksi bisa tumbuh di 9 – 10 persen. Sedangkan, jika BI ekstrem menurunkan suku bunga hingga ke level 5 persen, maka pertumbuhan kinerja reksadana pendapatan tetap bisa tumbuh di atas 10 persen.

Perlu diketahui, reksadana ialah wadah untuk menghimpun dana dari masyarakat pemodal (investor).

Dana yang telah terkumpul tersebut nantinya akan diinvestasikan oleh manajer investasi ke dalam beberapa instrumen investasi seperti saham, obligasi, atau deposito.

Reksadana juga diartikan sebagai salah satu alternatif investasi bagi masyarakat pemodal, khususnya pemodal kecil dan pemodal yang tidak memiliki banyak waktu dan keahlian untuk menghitung risiko atas investasi mereka.

View Comments (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

© 2019 Denotasi | All Rights Reserved.